Latest Post

Review Smartphone Asus Zenfone 4

Smartphone Asus Zenfone 4 dibandrol seharga 1,099 juta rupiah memang cukup bikin ngiler mereka yang sedang mencari perangkat Android ekonomis. Beberapa bahkan memunculkan pertanyaan ? Seberapa bagus perangkat Android seharga tersebut, apalagi mengusung nama besar Asus yang terkenal punya lini produk jempolan. Inilah si kecil dari tiga bersaudara Smartphone Zenfone dari ASUS, Zenfone 4. Ponsel ini menempati posisi paling bontot baik dari segi spesifikasi dan harga. Meskipun paling bontot namun spesifikasi yang dimiliki terbilang mumpuni di kelasnya sebut saja RAM 1GB dan layar 4-inci. Dibanderol dengan harga satu juta rupiah saja, mampukan Zenfone 4 mencuri perhatian pasar dan menjatuhkan kompetitor lain?

Smathphone ZenFone 4

ZenFone 4

Desain dan Body Zenfone 4
Dasarnya ketiga bersaudara Zenfone memiliki konsep desain yang mirip. Untuk zenfone 4 Asus memberikan body yang seluruhnya terbuat dari plastik dan sesuai dengan nama yang digunakan ”Zen”, Zenfone 4 diberikan aksen garis-garis melingkar dibagian bawah tombol kapasitif. Ponsel ini memiliki dimesi yang pas digenggaman 124.4 x 61.4 x 11.5 mm dengan bobot 115 gram. Terlebih sudut yang melengkung dan tekstur bagian belakang yang kesat membuat genggaman tidak licin dan tidak usah takut tergores.

Bagian depan terisi dengan LED notifikasi yang kecil, earpiece, kamera depan, sensor proximity, layar 4-inci, dan tiga buah tombol Android kapasitif tanpa backlight. Bagian belakang terisi dengan kamera utama dan speaker. Untuk keberadaan dua slot microSIM dan microSD harus membuka back cover dahulu. Untungnya dapat dilakukan tanpa harus mencabut baterai.

Sisi kiri ponsel terisi dengan tombol lock/power dan volume, sedangkan hanya port microUSB di sisi kanan. Bagian atas terdapat port headset 3.5mm dan bagian bawah terdapat lubang mic.

Asus cukup dikenal sebagai manufaktur perangkat yang tidak pelit memberikan layar berkualitas baik. Salah satunya ASUS Zenfone 4 dengan layar 4-inci beresolusi WVGA ini, dimana hanya dibanderol satu juta saja, tapi layar dimiliki memiliki kualitas yang tergolong lebih baik jika dibandingkan kompetitor lain ditambah kaca Gorilla Glass 3 yang terkenal daya tahannya. Memang tidak bisa dikatakan sangat bagus tapi setidaknya mampu menampilkan tampilan layar yang tajam dan pewarnaan natural. ASUS juga menyisipkan aplikasi Splendid, yang memberi akses pengguna mengatur profil layar apakah ingin lebih kontras, natural, atau preferensi lain secara manual. Kekurangan layar ini menurut kami hanya lapisan yang reflektif dan kurang mampunya layar menampilkan tampilan yang terang dibawah paparan sinar matahari (khas ponsel low-end).

Kalau disentuh, kamu akan merasakan material plastik yang membungkusnya. Ya, untuk menekan biaya, casing plastik dipilih sebagai material utama di kulit perangkat yang memiliki warna warni metalik tersebut. Casing bagian belakang ini bisa kamu buka untuk memasukkan kartu SIM dan micro SD serta menukar baterai Zenfone 4. Tombol power dan pengatur volume diletakkan di sisi kanan Zenfone 4, sedang bagian atas hanya diisi jack audio 3,5mm. Tersedia port micro USB di kiri perangkat untuk koneksi data sekaligus jalur isi ulang baterai.

Jangan mengharap layar dengan teknologi IPS dengan resolusi definisi tinggi di Zenfone 4. Sebab, Asus hanya membekali perangkat yang punya bobot total 115 gram itu dengan teknologi TFT LCD dengan resolusi layar 480 x 800 piksel. Jika dilihat langsung dari depan, tampilan 16 juta warnanya baik, sayang warna akan memudar jika sudut pandang layar mulai dimiringkan.

Kabar baiknya, dari seluruh fitur layar yang biasa tadi, Asus justru memberikan lapis pelindung Corning Gorilla Glass 3 di Zenfone 4. Sebagai informasi, seri Gorilla Glass 3 baru ini umumnya diadopsi oleh handset kelas premium.

Spesifikasi Utama Asus Zenfone 4

GSM 850 / 900 / 1800 / 1900
HSDPA 850 / 900 / 1900 / 2100
Layar TFT 4.0 inci 480 x 800 pixel (~233 ppi)
Android 4.3 Jelly Bean, upgradeable to 4.4.2 Kitkat
Prosesor Dual-core 1.2 GHz Intel Atom Z2520
GPU PowerVR SGX544MP2
RAM 1GB
Memori Internal 8 GB
Kamera belakang 5 MP, 2592 x 1944 piksel autofokus
Baterai 1200 mAh

Paket Penjualan Smartphone Asus Zenfone 4

ASUS Zenfone 4
2 Baterai
Charger
Kabel data
Manual
Kartu garansi

Antarmuka Zenfone 4
Biasanya smartphone Android murah nan powerful saat ini menggunakan prosesor MTK atau Qualcomm yang seri lama plus RAM 512MB saja. Tapi ASUS memberikan alternatif lain yaitu prosesor dual-core dari Intel dikombinasikan RAM sebesar ponsel mid-end yakni 1GB. Zenfone 4 menggunakan JellyBean 4.3 out of the box dengan janji update Kitkat 4.4.

ASUS kali ini terlihat serius dengan mengkostumisasi tampilan baru yang bernama ZenUI. Antarmuka ZenUI menurut kami merupakan kombinasi dari miUI dan LenovoUI plus sedikit terlihat BB10 di bagian lockscreen dan SenseUI di tampilan widget. Bukan hal yang buruk melainkan cara yang pintar mengambil sisi positif dari UI lain.

ZenUI ingin memberikan pengalaman yang informatif dan kemudahan akses. Hal ini sudah terlihat di bagian lockscreen, dimana disediakan jalan pintas ke menu kamera, dial, dan sms. Ditampilkan juga informasi cuaca selain tanggal dan waktu, dan juga agenda harian pengguna. Karena sudah JellyBean 4.3 maka pengguna juga bisa menambahkan widget-widget sesuai pilihan disini.

Masuk ke homescreen disediakan hingga maksimal 9 halaman yang dapat diisi berbagai widget, folder maupun shortcut. Masuk ke drawer apps, tampilannya sebenarnya standar Android saja hanya penampilan yang di kustom sehingga terlihat lebih menarik.

Terdapat dua jendela yang berbeda jika melakukan gestur swipe kebawah dari bagian layar atas. Jika di area kanan akan memunculkan quick toggle untuk beberapa pilihan pengaturan, sedangkan jika di bagian kiri akan memunculkan jendela notifikasi.

Sejauh kami melakukan review, Zenfone 4 mampu mengerjakan tugas dengan cepat dan bebas lag. Antarmuka yang banyak kostumisasi juga tidak melambatkan proses pergantian halaman-halaman. Dari 8GB internal memori yang diberikan, sekitar 4,6GB saja yang dapat dimanfaatkan, masih terbilang cukup untuk kelasnya.

Kamera Asus Zenfone 4
Zenfone 4 memiliki dua kamera, satu di depan dengan resolusi 0.3 MP (640×360 piksel) dan kemara belakang beresolusi 5MP (2592 x 1944) autofokus namun tanpa LED flash. Tidak semua fitur Pixel Master yang dimiliki kakak-kakaknya diturunkan, tercatat hanya mode-mode yang menggunakan pengolahan software saja yang ada (Time Rewind, Smart Remove, Turbo Burst, Depth of Field, HDR, All Smile, Pencil Effect, Miniature Mode, Beautification, Selfie), untuk Low Light Mode absen karena membutuhkan modul kamera yang lebih baik. Meskipun begitu pengaturan yang diberikan tergolong lengkap.
Di belakang desain badan perangkat yang sederhana tadi, tersemat kamera beresolusi 5 megapiksel. Kamera belakang ini sepertinya didesain untuk mengambil kamera di ruang yang cukup cahaya, mengingat tidak ada tambahan lampu flash yang menemani kamera yang bisa merekam video beresolusi 1080p di kecepatan 30fps ini. Buat kamu yang suka narsis mesti puas dengan kamera depan yang hanya memiliki resolusi 0,3 megapiksel.

Untuk kualitas hasil foto, saat kami coba di luar ruangan terlihat terang, pewarnaan natural, cukup tajam, namun bagian tengah kamera terlihat pinkish, sehingga untuk objek berwarna putih jadi tidak berubah warna. Hal yang sama juga dibawa ke dalam ruangan, objek putih menjadi ternodai warna pink. Untuk kehadiran noise dapat di maklumi dan tidak terlalu parah.

Antarmuka kamera dan perekaman video menyatu, oleh sebab itu disediakan dua tombol untuk foto dan video. Saat melakukan perekaman video juga dapat dibarengi pengambilan gambar dengan resolusi sesuai resolusi video. Kamera 5MP di bagian belakang ini mampu melakukan perekaman hingga resolusi FullHD 1080p yang disimpan dalam format MP4 dengan ukuran yang tidak terlalu besar.

Multimedia
Konten foto dan video dikumpulkan di aplikasi Gallery yang tampilannya sedikit berbeda. Fitur yang ada sebenarnya standar Android, hanya saja ASUS melengkapi dengan kemampuan integrasi dari layanan online/berbasis awan.

Meskipun berada di kelas low end namun masalah pemutaran video, Zenfone 4 terbilang handal karena mampu memutar video format MKV hingga 720p dengan lancar, sayang saja tidak ada dukungan subtitle dan untuk format AVI dan WMV harus menggunakan aplikasi pihak ketiga.

Terdapat dua aplikasi pemutar musik, pertama buatan Google dengan Play Music dan kedua buatan ASUS sendiri. Tidak ada yang spesial dari aplikasi pemutar musik buatan ASUS selain tampilan yang senada dengan ZenUI. Meskipun Play Music ada pengaturan equalizer, namun untuk Music tidak tersedia. Sedangkan fitur Sonic Master yang dibanggakan hanya berfungsi di speaker saja tidak di headset. Untuk keluaran suara via speaker memang terdengar berkualitas namun tidak terlalu kencang.

Tersedia juga fitur Radio FM yang dapat menyimpan hingga 6 stasiun, dan pengguna dapat memilih mendengarkan via headset atau speaker. Tentunya dengan headset yang tertancap karena berfungsi sebagai antena.

Kinerja

Banyak orang penasaran dengan kinerja Zenfone 4 yang mengusung prosesor Intel Atom dual core Z2520 berkecepatan 1,2GHz. Prosesor ini disandingkan dengan chip grafis PowerVR SGX544MP2 dan memori sistem (RAM) 1GB dengan harapan bisa mengerjakan semua instruksi Android Jelly Bean dengan baik. Apa hasilnya?

Meskipun dual core, jangan meremehkan prosesor Intel Atom seri ini mengingat arsitektur yang berbeda antara dual core di ARM dan dual core di x86. Ini dibuktikan dari catatan skor yang PCplus dapat dari beberapa aplikasi benchmark populer (lihat tabel). Zenfone 4 ternyata mampu mengungguli merek smartphone Android lain yang menggunakan prosesor 2 atau 4 inti. Meskipun pengujian ini bersifat buatan, namun setidaknya ada gambaran seberapa hebat prosesor yang dipilih oleh Asus.

Browser
Chrome wajib hadir sebagai browser di Android, tapi ASUS juga memberikan aplikasi browser mereka sendiri. Browser ASUS ini memiliki tampilan senada dengan ZenUI dimana informatif dan intuitif dan fitur-fitur standar yang anda temukan di browser lain. Anda dapat melakukan multitab hingga 16 tab sekaligus, perlu diingat semakin banyak tab yang anda buka maka semakin menurun performa. Membuka konten video di situs versi desktop tidak menjadi masalah disini.

Konektivitas
Zenfone 4 berjalan di jaringan quadband GSM 850 / 900 / 1800 / 1900, quadband HSDPA 850 / 900 / 1900 / 2100 SIM 1 & 2. Untuk konektivitas lokal terdapat WiFi 802. 11 b/g/n, Bluetooth v4.0, A-GPS GLONASS, microUSB v2.0, dan microSD hingga 64GB.

Daya Tahan Baterai
Ini dia poin dimana membuat calon pembeli berhenti terkagum-kagum dengan Zenfone 4. Ya, meskipun satu-satunya yang dapat mengganti baterai diantara Zenfone 5 dan 6, namun Zenfone 4 hanya dibekali baterai Lithium Ion tipis berkapasitas 1200mAh saja. Untungnya ASUS berbaik hati (atau memang sadar kapasitas tersebut sangat kurang) dengan memberikan 1 lagi baterai ekstra untuk back up. Baterai ini diklaim memiliki waktu stand by hingga 192 jam dan waktu talk time hingga 10 jam.

Untuk mengantisipasi dari sisi software, dalam ZenUI terdapat aplikasi Battery Saving Mode. Terdapat tiga pilihan profil yang pertama Ultra Saving Mode, Optimized Mode, dan Customized Mode. Kami menguji dengan memutar video format MKV 720p selama satu jam, baterai berkurang 17% dari 100% ke 83%, dengan kondisi kecerahan layar 50%, selular tidak aktif hanya koneksi WiFi.

Perkiraan kami jika sudah digunakan sebagai ponsel utama dengan terkoneksi internet ke layanan-layanan yang umum digunakan (email, social media, browsing, dll) baterai hanya dapat bertahan maksimal 5 jam penggunaan saja.

Kesimpulan
Mungkin anda semua sudah bisa menyimpulkan jika melihat dari spesifikasi yang diberikan dan harga yang dibanderol, ponsel ini sangat patut menjadi pertimbangan jika ingin membeli smartphone Android satu jutaan pas. Bahkan setelah kami melakukan review, menguatkan teori tersebut karena performa tidak mengecewakan. Ya hanya isu baterai saja yang mengganggu, memang diberikan baterai ekstra, tapi akan repot bukan jika anda harus membuka casing belakang ponsel dikala perjalannan untuk mengganti baterai yang masih penuh tenaganya? Selain baterai, janji update Kitkat dan antarmuka fresh ala Zen juga menjadi nilai tambah. Asal bisa menjaga kualitas, kami yakin ASUS dapat melibas kompetitor di kelas low-end.

Zenfone 4 memiliki perbadingan harga dan kinerja terbaik. Dengan “modal” 1 jutaan, kamu sebenarnay sudah dapat perangkat smartphone Android yang cukup punya tenaga untuk bermain game sedang atau mendongkrak produktivitas.

Material dan desain badan memang sederhana, sesuai dengan harga jualnya. Begitupun dengan kamera yang punya resolusi lumayan untuk menangkap momen dan membaginya ke media sosial. Satu yang sepertinya banyak dicari adalah baterai perangkat yang bisa dilepas pasang serta slot memori micro SD tambahan yang bisa dijejali hingga kapasitas 64GB.

Kapasitas baterai yang cuma 1200 mAh juga patut dipertimbangkan utamanya kamu yang termasuk kurang suka sering-sering mengisi ulang ponsel. Tapi kalau mau sedikit repot. Asus sebenarnya memberikan bonus 1 baterai lagi dengan kapasitas sama untuk cadangan.

Oh ya, Asus menyediakan 5 warna pilihan di Zenfone 5, mereka adalah: Charcoal Black, Pearl White, Cherry Red, Sky Blue dan Solar Yellow.

Kelebihan

Spesifikasi dan performa mumpuni di harga murah
Banyak terisi aplikasi bawaan dengan nilai tambah
Baterai dapat diganti-ganti
Layar berkualitas baik dibanding kompetitor dikelasnya

Kekurangan

Kapasitas baterai minim
Lapisan layar reflektif

Baca juga Review Mobil Teknologi Hybrid Camry by Teropong Cyber

RSS Koleksi eBook

  • Radikus Makan Kakus (Bukan Binatang Biasa) - Raditya Dika
    Download eBook Gratis Radikus Makan Kakus (Bukan Binatang Biasa)Tebal : x + 232 halamanUkuran : 11,5cm x 19 cmPengarang : Raditya DikaPenerbit : Gagas MediaISBN : 979-780-166-7Tidak Dianjurkan Untuk Ibu Hamil.Beberapa menit kemudian, kelas dimulai.Kayaknya, ngajar kelas 1 SMP bakalan jadi living hell.Baru masuk aja udah berisik banget."Selamat siang, sa […]
  • Babi Ngesot - Raditya Dika
    Download eBook Gratis Babi Ngesot karya Raditya Dika. Kesurupan Mbak Minah semakin menjadi-jadi. Tubuhnya semakin susah dikendalikan oleh kita bertiga. Lalu tiba-tiba, Ingga berkata, ‘Pencet idungnya, Bang.’‘Apa?’Idungnya,’ Ingga meyakinkan. ‘Aku pernah baca di mana gitu, pencet aja idungnya.’‘Tapi, Ngga?’‘ABANG! PENCET IDUNGNYA SEKARANG!’ Edgar memerintahka […]
  • Cinta Brontosaurus - Raditya Dika
    Download eBook Gratis Cinta Brontosaurus Penulis : Raditya DikaPenerbit : GagasMediaJumlah halaman : 152 + viiiTahun terbit : tahun 2006Cinta brontosaurus merupakan buku kumpulan cerita pribadi dari Raditya Dika, pengarang buku bestseller kambing jantan. Seperti buku kambing jantan, buku ini merupakan kumpulan cerita pribadi atau kisah nyata sang penulis yan […]
  • Kambing Jantan "Sebuah Catatan Pelajar Bodoh" - Raditya Dika
    Download eBook Gratis Kambing Jantan "Sebuah Catatan Pelajar Bodoh"Penulis : Raditya DikaPenerbit : Gagas MediaKota : Jakarta selatanTanggal terbit : Cetakan pertama 2005, Cetakan kedua puluh delapan 2010Jumlah halaman: 237Desain cover : soft coverKategori : Remaja/UmumText Bahasa : IndonesiaKambing Jantan : Sebuah Catatan Harian Pelajar Bodoh adal […]
  • 5 cm - Donny Dhirgantoro
    Download eBook Gratis 5 Cm ini bercerita tentang persahabatan lima orang anak manusia yang bernama Arial, Riani, Zafran, Ian, dan Genta. Dimana mereka memiliki obsesi dan impian masing-masing. Lima sahabat ini telah menjalin persahabatan selama tujuh tahun. Suatu ketika mereka merasa jenuh dengan aktivitas yang selalu mereka lakukan bersama-sama.Terbersit id […]
  • Panduan Lengkap Memakai Adobe Photoshop CS - Adi Kusrianto
    Download eBook Gratis Panduan Lengkap Memakai Adobe Photoshop CS karya Adi Kusrianto. Buku ini disertai dengan contoh-contoh yang memotivasi pembaca untuk mencoba dan berkreasi dengan idenya sendiri serta menyajikan penjelasan singkat serta lengkap seluruh komponen yang ada pada Photoshop CS. Adobe Photoshop adalah salah satu produk andalan dari Adobe Corpor […]
  • Gajah Mada : Perang Bubat - Langit Kresna Hariadi
    Download eBook Gratis Gajah Mada 4 : Perang Bubat oleh Langit Kresna Hariadi adalah salah satu tonggak sejarah yang amat penting, kisahnya menjadi pewarna perjalanan Nusantara. (Perang Bubat) Perang yang mengawali kehancuran Majapahit itu menyisakan luka yang amat dalam bagi Jawa dan Sunda. Ini adalah akhir konflik kerajaan Majapahit dan Sunda Galuh, sekalig […]
  • Gajah Mada - Langit K. Hariadi
    Download eBook Gratis Gajah Mada Setting pada novel ini adalah pemerintahan Jayanegara yang dikudeta oleh Ra Kuti. Ra Kuti adalah sebutan/singkatan dari Rakrian Kuti, sebuah anugerah dari Prabu Jayanegara menjadikan namanya menjadi Rakrian Dharma Putra Winehsuka.Dikisahkan pada jaman ini Gajah Mada masih seorang bekel, sebuah pangkat ketentaraan di bawah sen […]
  • Gajah Mada : Hamukti Palapa - Langit K. Hariadi
    Download eBook Gratis Gajah Mada : Hamukti Palapa - Langit K. Hariadi. Entah ilham dari mana yang merasuki jiwa dan pikiran Gajah Mada hingga ia begitu terobsesi untuk mengikat serakan pulau yang sedemikian banyak dan luas dalam wadah Nusantara di bawah panji¬panji Majapahit Entah keteguhan macam apa yang dimiliki Gajah Mada hingga tanpa keraguan sedikit pun […]
Adsense Indonesia

Twitter Updates

Sudah dilihat

  • 159,727 kali

Masukan alamat email.

Join 8 other followers

Top Rate